Home Budaya Sejarah Pelacuran Di Dunia

Sejarah Pelacuran Di Dunia

0
176
Sejarah Pelacuran Di Dunia
Ilustrasi
Sejarah Pelacuran Di Dunia
Ilustrasi

Lenterainspiratif.com | Pelacuran –¬† Sejarah pelacuran jalur rempah di dunia memang tak bisa dihapuskan, praktek prostitusi masa lalu selalu menjadi kisah latar roman masa lalu bahkan di novel-novel, latar warung atau toko pelacur sering dimuat.

“Seperti cerita oleh Pramoedya, jangan-jangan pelacuran mencetuskan suatu peristiwa yang terkenang dalam sejarah,” kata Irfan Nugraha, Tuan Rumah Yayasan Negeri Rempah saat membuka diskusi daring Ngulik Jalur Prostitusi di Pelabuhan Rempah.

Pelacur ber konotasi negatif jika di hubungkan dengan manusia kata Junus Satrio Atmodjo, Pembina Yayasan Negeri Rempah.

Pelacuran menjadi hal yang menarik untuk dibahas. Bahwa ia tidak bisa di lepaskan oleh jalur rempah dan pelabuhan merupakan rute pergerakan seseorang dari suatu tempat ke tempat lainya.

Kita bisa membayangkan para pelaut terdahulu berbulan-bulan di atas kapal. Pastinya singgah untuk memenuhi logistik. Di situlah mula cerita pelacuran. Pelabuhan enjadi ketersediaan kebutuhan para pelaut dan ketersediaan wanita penghibur.

“Hal yang tak bisa di pisah pada pelayaran adalah batiniah dan badaniah. Di pelabuhan ia bertemu orang berbeda dan ingin melepaskan hal-hal selama pelayaran. Mereka mencari teman, pelacur itu berasal dari bahasa melayu dari kata lacur, sesuatu yang di luar sistem. Pelacur adalah orang orang di luar sistem sosial masyarakat. mereka di anggap oleh orang marjinal,” ucap Junus.

Perjalanan laut, terutama jalur khatulistiwa menurut Junus tidaklah mulus. Badai dan ombak tinggi menerpa perjalanan. Pelayaran bukan hanya petualangan. Tetapi juga menjadi hal yang menakutkan.

Seorang pelaut membutuhkan kasih sayang. Melepas kehidupan yang keras karena di kapal, hampir tidak ada waktu untuk istirahat. Junus men contohkan pedagang Tiongkok abad 14 yang membagi kompartemen kapal yang di isi oleh para pedagang. Para pedagang itu harus menjaga barang daganganya dari kapal yang bergoyang dan gangguan tikus yang ikut ke kapal. Seperti itu gambaran melaut.

BACA JUGA :  Candi Bajang Ratu Dipercaya Sebagai Pintu Masuk Ke Komplek Suci

Menyewa Pelacur

Menyewa pelacur adalah cara mengembalikan diri jadi manusia ucap Junus. Menyampaikan cerita-cerita yang tidak bisa di ceritakan ke sesama pelaut.

Seorang pelacur tidak datang dengan sendirinya. Banyak di antaranya diambil paksa, terutama pada abad ke-18 saat perdagangan rempah marak. Di Jakarta misalnya, mereka yang menjadi pelacur adalah orang yang menjadi budak.

Menurut Junus, pelacuran di Jakarta memiliki hirarki. Terutama yang lokasinya berada di dalam benteng kota. Itu khusus untuk orang Belanda. Sedankan yang di luar benteng seperti di pelabuhan adalah pelacuran dengan hirarki yang rendah.

“Ada wanita dalam dan luar tembok. dalam tembok itu yang elit, luar tembok yang agak kurang keren. Dari situ muncul bordil, yang di kelola secara profesional oleh pengusaha Belanda. mereka membayar pajak oleh karena itu sah. Rumah bordil menjadi rumah kesenangan,” ucap Junus.

Junus menambahkan bahwa pelacur yang di gemari saat itu adalah yang berbadan gemuk. Risiko penyakit tertular seperti sifilis saat itu pun sudah rawan terjadi. ( Sumber https://nationalgeographic.grid.id )